Amazon SearchBox

Selasa, 03 Januari 2012

Pembesaran Ikan Lele Phyton (Clarias sp)


HASIL PRAKTEK MAGANG

TEKNIK PEMBESARAN IKAN LELE PHYTON (Clarias Sp)
DI LOKA RISET PEMULIAAN DAN TEKNOLOGI BUDIDAYA PERIKANAN AIR TAWAR SUKAMANDI SUBANG PROPINSI JAWA BARAT






OLEH :

M.HUSNAN














FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2011

HASIL PRAKTEK MAGANG


TEKNIK PEMBESARAN IKAN LELE PHYTON (Clarias Sp)
DI LOKA RISET PEMULIAAN DAN TEKNOLOGI BUDIDAYA PERIKANAN AIR TAWAR SUKAMANDI SUBANG PROPINSI JAWA BARAT




Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk
Mendapatkan Gelar Sarjana Perikanan Pada
Fakultas Perikanan Ilmu Kelautan
Universitas Riau




OLEH :

M.HUSNAN








FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2011

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, yang melimpahkan Rahmat-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penulisan praktek magang dengan judul Teknik Pembesaran Ikan Lele Phyton (Clarias sp) Di (LRPTBPAT) Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat.”
Dalam kesempatan ini penulis tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada Bapak ketua Jurusan Budidaya Perairan, Ir. Mulyadi, M. Phil, dan Bapak Ir. Rusliadi, M.Si selaku dosen pembimbing yang telah banyak membantu penulis dalam menyelesaikan laporan praktek magang ini.
Penulis menyadari sepenuhnya bahwa masih banyak terdapat berbagai kekurangan dalam penulisan laporan praktek magang ini. Oleh karena itu, kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun sangat diharapkan oleh penulis untuk  kesempurnaan laporan praktek magang.

Pekanbaru, Juli  2011


                                                                                           M.Husnan
DAFTAR ISI
 

Halaman
KATA PENGANTAR..............................................................................              i
DAFTAR ISI..............................................................................................             ii
DAFTAR TABEL ....................................................................................            iv
DAFTAR GAMBAR................................................................................             v
DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................            vi
RINGKASAN............................................................................................           vii
I. ..... PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang............................................................................             1
1.2. Tujuan dan Manfaat....................................................................             3
II...... TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Morfologi dan Taksonomi Lele Phyton ......................................             5        
2.2. Habitat ........................................................................................             7
2.3. Persyaratan Lokasi.......................................................................             7
2.4. Pertumbuhan................................................................................             8
2.5. Makanan......................................................................................             9
2.6. Kualitas Air.................................................................................           10
2.7. Hama Dan Penyakit.....................................................................           12
III. .. METODE PRAKTEK
3.1. Waktu dan Tempat......................................................................          14
3.2. Bahan dan Alat............................................................................          14
3.3. Metode Praktek...........................................................................          14
3.4. Analisis Data...............................................................................           15
IV.... HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1. Keadaan Umum Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya perairan Air Tawar Sukamandi .....................................................................................................           16
4.1.1.Sejarah Singkat LRPTBPAT Sukamandi ..........................           16
4.1.2. Lokasi Instansi...................................................................           17
4.1.3. Visi dan Misi.....................................................................           18
4.1.4. Tujuan ...............................................................................           19
4.1.5. Sasaran ..............................................................................           19
4.1.6. Strategi dan Kebijakan .....................................................           20
4.1.7. Struktur dan Pemetaan Tugas Organisasi .........................           20
4.1.8. Sumber Daya Manusia (SDM) .........................................           21
4.1.9. Sarana dan Prasarana ........................................................           23
4.1.9.1. Wadah ....................................................................           23
4.1.9.2.  Kolam Pendederan ................................................           23
4.1.9.3.  Kolam Pembesaran ................................................           24
4.1.9.4. Air dan Sistem suplai .............................................           25
4.1.9.10.Fasilitas Pendukung ......................................................           27
4.2. Teknik pembesaran ikan lele phyton ...........................................           28
4.2.1 Persiapan Wadah ...............................................................           28
4.2.2 Penebaran Benih ................................................................           30
4.2.3 Pemantauan Populasi dan Pertumbuhan (Sampling) .........           31
4.2.4 Pemberian Pakan ...............................................................           33
4.2.5 Kualitas Air .......................................................................           35
4.2.6 Pemanenan .........................................................................           37
4.2.7 Penanganan Hama dan Penyakit .......................................           39
V...... KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan ..................................................................................           40
5.2 Saran ............................................................................................           40
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
 

Tabel                                                                                                           Halaman
Tabel 1. .. Kondisi klimatologis Sukamandi.................................................          18
Tabel  2... Distribusi Pegawai berdasarkan bidang pekerjaan......................           21
Tabel 3. .. Distribusi Pegawai Berdasarkan Usia..........................................           21
Tabel 4.... Distribusi Pegawai  LRPTBPAT berdasarkan Golongan Kepangkatan                22
Tabel 5. .. Distribusi Pegawai berdasarkan Jenjang Pendidikan..................          23
Tabel 6. .. Jumlah dan Luas Keramba  di BBAT Sukamandi Subang.........          25
Tabel 7. .. Keadaan Fasilitas Pendukung yang Ada di BBAT Sukamandi Subang               27
Tabel 8.... Parameter Kualitas Air Pada kolam Benih siap tebar lele phyton di BBAT Sukamandi Subang. ..................................................................................................... 35
Tabel 9.... Parameter Kualitas Air Kolam Pada pembesaran lele phyton di BBAT Sukamandi Subang.       ..................................................................................................... 36

DAFTAR GAMBAR
 

Gambar                                                                                                      Halaman
1.      Gedung kantor LRPTBPAT..................................................................           17
2.      Kolam pendederan.................................................................................           24
3.      Kolam pembesaran.................................................................................           24
4.      Air tanah (sumur bor dalam) (a) dan kolam reservoir/ tandon (b)..........           26
5.      Generator set(Genset)............................................................................           27
6.      Pengeringan kolam.................................................................................           29
7.      Wadah Pemeliharaan..............................................................................           29
8.      Proses Aklimatisasi................................................................................           31
9.      Pendederan............................................................................................           31
10.  Pengukuran Panjang Standar.................................................................           32
11.  Pengukuran Total...................................................................................           32
12.  Penimbangan Bobot...............................................................................           33
13.  Pemberian Pakan Pendederan................................................................           34
14.  Pemberian Pakan Pembesaran................................................................           34
15.  Pengukuran Kualitas air.........................................................................           38
16.  Proses Pemanenan..................................................................................           39

DAFTAR LAMPIRAN
 

Lampiran                                                                                                    Halaman
1.      Peta Kota Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat ..............................           42
2.      Peta BBPBAT Sukamandi subang .......................................................           43
3.      Struktur Organisasi ”Improvisasi” Loka Riset Pemuliaan Dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar Kementerian K Elautan Dan Perikanan,  Tahun 2011 ............................           44
4.      Gedung Balai Budidaya Air Tawar Sukabumi .....................................           45
5.      Gambar Kegiatan Magang.....................................................................           46
6.      Gambar Alat Yang Dipergunakan Selama Magang ..............................           49


RINGKASAN
 

M.HUSNAN (0704134374), Pembesaran Ikan Lele Phyton (Clarias sp) Di (LRPTBPAT) Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat, Dibawah Bimbingan Ir. Rusliadi,  M.Si.

Praktek magang ini dilakukan pada 24 Januari sampai 14 Februari 2011 yang di laksanakan di (LRPTBPAT) Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat. Tujuan dari praktek magang ini adalah agar mengetahui bagaimana pembesaraan ikan Lele Phyton (Clarias sp) yang baik dan benar. Selain itu peralatan yang di gunakan pada perlakuan-perlakuan yang akan di berikan pada pembesaraan ikan lele (Clarias sp) di (LRPTBPAT) Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat. Dari pada itu menemukan permasalahan yang ada dan mencari alternatif pemecahan masalah tersebut.
Alat yang digunakan dalam pemeliharaan yaitu bak semi beton sebagai media pendederan dan bak beton sebagai media pembesaran. Sedangkan alat yang diguanakan adalah Water chacker untuk mengukur derajat keasaman air (pH), suhu, oksigen terlarut, amoniak dan alat-alat tulis seperti buku tulis, pena, pensil, penggaris, dan kuisioner serta kamera sebagai dokumentasi dari kegiatan magang ini.
Bahan yang digunakan dalam praktek magang ini adalah benih siap tebar ikan Lele Phyton (Clarias sp) yang digunakan untuk melakukan pemeliharaan dan medianya serta seluruh factor penunjang yang terdapat di (LRPTBPAT) Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat.
Metode yang digunakan dalam praktek magang ini adalah praktek langsung yaitu melakukan pengamatan langsung di lapangan pada objek-objek pembesaran ikan Lele Phyton (Clarias sp) serta wawancara secara langsung dengan pegawai  di (LRPTBPAT) Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat.
Kualitas air pada wadah pendederan yang diukur selama magang adalah : pH 7,5 – 8,5, suhu 26,2 – 28,4 0C, oksigen terlarut 0,3 – 3,9 ppm, NH3 0,16 – 21 mg/l.
Berdasarkan pengamatan di lokasi magang, terdapat hama yang menyerang berupa burung pelican yang warna bulunya putih, sedangkan penyakit yang menyerang  benih pendederan ikan lele phyton tidak ditemukan dan masa pembesaran di temukan penyakit yang berupa bintik bintik merah dan terdapat luka pada bagian sirip.

I.       PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang
Meningkatnya minat konsumsi ikan dalam masyarakat maka diperlukan penambahan jumlah hasil produksi perikanan. Hasil perikanan tersebut sebagian besar diperoleh dari kegiatan budidaya dan didukung oleh usaha penangkapan ikan di laut maupun sungai. Berkurangnya hasil tangkapan dari perairan umum diharapkan adanya suatu usaha pembudidayaan benih beserta pembudidayaan ikan konsumsi yang dapat berperan serta dalam menutupi kebutuhan akan ikan konsumsi maupun kebutuhan terhadap benih ikan (Cahyo Saparinto ,2008).
Lele Phyton merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang mempunyai nilai ekonomis tinggi, karena disukai oleh masyarakat. Dulu lele dumbo dikenal punya banyak keunggulan dibandingkan dengan varietas lele lainnya. Sebut saja kemudahan untuk dibudidayakan, dapat dipijahkan sepanjang tahun, fekunditas (jumlah butir telur/kilogram (kg) induk betina) yang tinggi, pertumbuhan yang cepat dan efisiensi pakan yang tinggi, Sekarang pamor Lele Dumbo semakin meredup seiring dengan perkembangan zaman. Penggunaan induk yang tidak terkontrol membuat Lele Dumbo punya banyak kelemahan, mortalitas (tingkat kematian) benih yang tinggi dan tidak optimalnya produksi.
Itu sebabnya Lele varietas baru pun kemudian dikembangkan, Jika beberapa waktu lalu pemerintah baru saja merilis Lele Sangkuriang sebagai varietas unggulan, kini ada pendatang baru asal Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten yang tidak kalah hebat nya, varietas tersebut adalah Lele Phyton.
Yang lebih menariknya lagi, Lele Sangkuriang ditemukan oleh para peneliti yang bergelar akademik, Lele Phyton ditemukan oleh kelompok pembudidaya yang belajar secara otodidak. secara kualitas Lele Phyton tak kalah dengan Lele Sangkuriang, kualitas Lele Phyton juga diakui oleh Kasubdin Perikanan Budidaya Provinsi Banten, Wahjul Chair. berdasarkan hasil pengujian ilmiah Lele Phyton memang punya kualitas yang setara dengan Lele Sangkuriang. Meski Lele Phyton ditemukan oleh pembudidaya namun kualitasnya boleh diadu dengan Lele Sangkuriang yang ditemukan dari laboratorium.
Salah satu indikator tingginya kualitas Lele Phyton bisa dilihat dari konversi pakannya. Memiliki FCR (Food Convertion Ratio) 1:1, maka satu kilogram pakan yang diberikan kepada Lele Phyton juga akan menghasilkan sekilo daging. Bandingkan dengan FCR milik Lele Sangkuriang yang punya perbandingan 1: 0,81. Bukan itu saja, keunggulan Lele Phyton yang lain adalah soal rasanya. Memiliki tubuh bak ular phyton, yang sangat lincah bergerak. Hal ini kemudian berkorelasi positif dengan rasa dagingnya, karena lebih lincah, rasa daging Lele Phyton terasa lebih enak dan gurih karena lemak yang terkandung lebih sedikit, Bukan itu saja, karena lebih langsing Lele Phyton terlihat lebih menarik jika disajikan dalam masakan ketimbang Lele Dumbo yang tambun. Apalagi jika Lele Phyton diolah menjadi pecel lele, makin enak  penampilannya.
Selain itu ikan Lele juga mengandung kadar lemak yang cukup rendah, disamping mengandung omega-3. Menurut Suyanto (2007), bahwa ikan air tawar seperti Lele juga mengandung omega-3, asam lemak omega-3 sangat diperlukan tubuh untuk pencegahan penyakit degeneratif seperti penyakit jantung dan penyumbatan pembuluh darah. Asam lemak omega-3 juga berperan sangat penting untuk proses tumbuh kembang sel-sel saraf termasuk sel otak.
Lele Phyton dihasilkan dengan menyilangkan induk eks Thailand generasi kedua (F2) dengan induk lele lokal, digunakannya induk lele lokal dalam proses persilangan kemudian menghasilkan keunggulan Lele Phyton yang lain, di antara nya  yaitu kemampuan adaptasi terhadap iklim yang dingin. Kemampuan adaptasi tersebut membuat tingkat mortalitas lele phyton sangat rendah. Survival Rate (SR/tingkat kelangsungan hidup) lele phyton bisa jadi di atas di atas 90%.
Kemampuan adaptasi lele phyton bukan sekedar berguna untuk daerah dingin, untuk daerah beriklim panas Lele Phyton punya kemampuan adaptasi yang luar biasa, benih yang dihasilkan di daerah dingin selalu bisa bertahan di daerah yang berikilm dingin. Begitu juga halnya dengan kualitas Lele Phyton menjanjikan keuntungan marathon alias terus menerus.
Berdasarkan latar belakang tersebut penulis melakukan peraktek magang tentang teknik pembesaran ikan Lele Phyton di BBAT Sukamandi Subang Jawa Barat untuk mengetahui prospek usaha kedepan dari usaha pengembangan ikan Lele Phyton di masa yang akan datang.

1.2 Tujuan dan Manfaat
Tujuan dari praktek magang ini adalah agar mengetahui bagai mana cara untuk melakukan teknik pembesaran budidaya ikan Lele Phyton yang baik. Dan  selain itu dapat mengindentifikasi berbagai faktor yang menjadi kendala dalam teknik pembesaran dan untuk menambah pengetahuan agar suatu saat bisa di gunakan dalam kehidupan sehari-hari.
Dalam hasil praktek magang ini diharapkan dapat memberikan informasi dalam usaha budidaya dalam hal melakukan teknik pembesaran budidaya ikan air tawar Lele Phyton, dan dari hasil praktek magang ini dapat memberikan dorongan guna membuka peluang usaha budi daya perikanan serta dapat menambah pengetahuan dan pengalaman.






II.    TINJAUAN PUSTAKA
 

2.1  Morfologi dan Taksonomi Ikan Lele Phyton
Klasifikasi ikan Lele menurut Yusuf (2006) adalah:
Kingdom                     : Animalia
Sub-kingdom              : Metazoa
Phyllum                       : Chordata
Sub-phyllum                : Vertebrata
Klas                             : Pisces
Sub-klas                      : Teleostei
Ordo                            : Ostariophysi
Sub-ordo                     : Siluroidea
Familia                        : Clariidae
Genus                          : Clarias
Secara biologis, ikan Lele Phyton mempunyai kelebihan dibandingkan jenis Lele lainnya, antara lain mudah dibudidayakan dan dapat dipijahkan sepanjang tahun, fekunditas yang tinggi, dapat hidup pada kondisi air yang marjinal (mendiami sungai, kolam, selokan dan reservoir) serta mempunyai kecepatan tumbuh dan efisiensi pakan yang tinggi (Sunarma, 2004).  Ikan ini bersifat omnivora; makan serangga, plankton, siput, kepiting, udang dan invertebrate lainnya serta pemakan bangkai (Jauhari, 2007)
Ikan Lele Phyton mempunyai kulit berlendir dan tidak bersisik, mempunyai pigmen hitam yang berubah menjadi pucat apabila terkena cahaya matahari.  Mulutnya lebar, mampu memakan berbagai makanan,  dari zooplankton renik sampai ikan dan pemakan bangkai.  Sekitar mulut ada delapan kumis, yaitu nasal, maksila, mandibula luar dan mandibula dalam.  Sirip tunggal terdapat pada punggung, ekor dan dubur sedangkan sirip-sirip yang berpasangan terdapat pada dada dan perut.  Mempunyai alat pernafasan tambahan berupa arborescent organ (Viveen, dkk., dalam Adi, 2007).
Harnowo (2008), juga menjelaskan bahwa ikan Lele Phyton dikenali dari tubuhnya yang licin memanjang tak bersisik, sirip punggung dan sirip anus yang panjang menyatu dengan sirip ekor, sehingga nampak seperti sidat yang pendek. Kepalanya keras menulang di bagian atas, mata kecil dan mulut lebar terletak di ujung moncong, dilengkapi dengan empat pasang sungut peraba (barbels) yang berguna untuk bergerak di air yang gelap. Lele juga memiliki alat pernafasan tambahan berupa modifikasi dari busur insangnya dan sepasang patil, yakni duri tulang yang tajam, pada sirip-sirip dadanya.  
Lele Phyton memiliki ciri morfologi yang identik dengan Lele Dumbo sehingga sulit dibedakan, Lele Phyton memiliki tubuh yang licin dan hanya bagian kepalanya saja yang terlihat agak lonjong. Jika ikan ini terkejut, warna tubuhnya berubah menjadi loreng seperti mozaik hitam-putih layaknya Lele Dumbo pada umumnya. Mulutnya lebar dan dilengkapi kumis sebanyak 4 pasang yang berfungsi sebagai alat peraba pada saat mencari makan atau bergerak, yakni nasal, maksila, mandibula luar dan mandibula dalam (Amri, 2009).
Untuk memudahkan berenang, Lele Phyton dilengkapi sirip tunggal dan sirip berpasangan. Sirip tunggal yang dimiliki adalah sirip punggung, sirip ekor, dan sirip dubur, sedangkan sirip berpasangan adalah sirip perut dan sirip dada. Sirip dada yang runcing dan keras disebut patil, berguna sebagai senjata dan alat bantu untuk bergerak, patil Lele Phyton tidak beracun (Suyanto, 2007).
Lele pada dasarnya tergolong hewan karnivora, dengan makanan alami hewan kecil seperti Daphnia, Cladosera, Copepoda, cacing, larva serangga, siput dan lain-lain. Namun pada kondisi disekitar manusia, ikan Lele Phyton  memakan sisa limbah rumah tangga bahkan tinja. Mereka mencari makan didasar kolam, namun jika ada makanan yang terapung akan diambil pula. (Suyanto, 2007)

2.2. Habitat
Habitat Lele Phyton adalah perairan air tawar seperti sungai dengan arus tidak deras, kolam, danau atau rawa. Dengan organ pernafasan tambahan didepan insangnya, Lele dapat memperoleh oksigen langsung dari udara. Karena itulah Lele mampu hidup di perairan yang beroksigen rendah. Lele tidak cocok dengan daerah tinggi (700 m dpl) dan tumbuh lambat pada suhu dibawah 200 C. (Kurnia, 2006).
Ikan Lele hidup dengan baik di daerah dataran rendah sampai daerah yang tingginya maksimal 700 m dpl. Elevasi tanah dari permukaan sumber air dan kolam adalah 5-10 %. Tanah yang baik untuk kolam pembesaran adalah jenis tanah liat/lempung, tidak berporos, berlumpur dan subur. Lahan yang dapat digunakan untuk budidaya Lele dapat berupa sawah, pecomberan, kolam pekarangan, kolam kebun, dan blumbang. Selain itu sebaiknya lokasi pembuatan kolam berhubungan langsung atau dekat dengan sumber air dan tidak dekat dengan jalan raya. (Prihatman, 2000)

2.3. Persyaratan Lokasi
Sebagai upaya perbaikan mutu ikan Lele Phyton harus mempunyai persyaratan lokasi, baik kualitas tanah maupun air tidak terlalu spesifik, artinya dengan penggunaan teknologi yang memadai terutama pengaturan suhu air budidaya masih tetap dapat dilakukan pada lahan yang memiliki ketinggian diatas >800m dpi. Untuk membantu menjaga kestabilan suhu lingkungan bagi ikan budidaya rentang toleransi ikan terhadap suhu lingkungan berbeda-beda pada tiap spesies dan tahapan (stadia)  pertumbuhan ikan (Anonim, 2009).

2.4. Pertumbuhan
Pertumbuhan adalah perubahan berat dan panjang tingkat sel organ maupun individu yang bisa di ukur dengan berat,ukuran panjang tubuh ikan. (Soetjiningsih,1988). Pertumbuhan dapat dipengaruhi oleh faktor dari dalam tubuh meliputi keturunan, umur, ketahanan terhadap penyakit, maupun kemampuan dalam memanfaatkan makanan. Sedangkan factor eksternal antara lain meliputi suhu, kualitas dan kuantitas pakan, oksigen dan ruang gerak.
Dari kecil hingga dewasa Lele Phyton mengalami lima fase kehidupan, yaitu telur, larva, post larva, benih, dewasa dan induk. Masa setiap fase kehidupan dilalui dalam waktu yang berbeda-beda tergantung dari kondisi lingkungan. Selama itu akan terjadi perubahan bentuk, pembentukan organ tubuh, penyempurnaan fungsi organ tubuh dan juga perkembangan. Perkembangan ini akan merubah ukuran tubuh hingga semakin panjang dan merubah bobot tubuh hingga semakin berat. Perkembangan Lele Phyton dimulai dari perkembangan gonad, yaitu ovarium pada betina dan testis pada jantan. (Kurnia, 2006).
Panjang Standar Lele Phyton 23-34 cm. Lele Phyton mencapai ukuran konsumsi setelah dibesarkan selama 45 hari. Bobotnya sekitar 200-250 gram per ekor, panjang ikan Lele Phyton yang biasa dikonsumsi adalah 15-20 cm. (Prihatman, 2000)
2.5. Makanan
Pakan ikan dapat diklasifikasikan menjadi pakan alami dan pakan buatan. Pakan alami merupakan sumber pakan yang langsung diambil dari organisme hidup, tanpa mengalami proses pengolahan lebih lanjut, contohnya plankton, bentos, larva serangga atau hewan-hewan kecil lainnya. Pakan buatan merupakan pakan yang mengambil bahan dari sumber nabati dan hewani yang diproses lebih lanjut, biasanya komposisi nutrisi pakan buatan lebih terukur. Pakan buatan dapat berupa larutan, tepung halus, tepung kasar, remah, pellet atau waver (Anonim, 2000).
Pakan buatan dapat lebih menguntungkan dari segi kualitas, karena adanya proses pengolahan lebih lanjut dari bahan-bahan alaminya. Dalam pengolahan tersebut selain terdapat pengaturan komposisi yang lebih baik, dapat pula dilakukan pengayaan nutrisi. Dapat diambil contoh dalam rekayasa pakan ini adalah penambahan pigmen Astaxantin (karoten) yang berkaitan dengan kualitas warna ikan saat dipanen sehingga mempengaruhi nilai ekonomis ikan tersebut (Kurnia, 2006).
Lele Phyton pada dasarnya tergolong hewan karnivora, dengan makanan alami hewan kecil seperti Daphnia, Cladosera, Copepoda, cacing, larva serangga, siput dan lain-lain. Namun pada kondisi disekitar manusia, ikan Lele Phyton  memakan sisa limbah rumah tangga bahkan tinja. Mereka mencari makan didasar kolam, namun jika ada makanan yang terapung akan diambil pula. (Suyanto, 2007)
Pakan merupakan masukan yang vital dalam sistem budidaya dengan hasil yang tinggi, baik dengan pakan segar atau alami maupun pakan buatan dapat juga dipakai (Rahardjo, 1994).
Makanan mempunyai peranan yang sangat penting dalam pertumbuhan ikan. Untuk merangsang pertumbuhan, diperlukan jumlah dan mutu makanan yang tersedia dalam keadaan cukup serta sesuai dengan kondisi perairan (Asmawi, 1986).

2.6. Kualitas Air
Kelangsungan hidup ikan ditentukan oleh beberapa faktor diantaranya kualitas air meliputi suhu, kadar amoniak, oksigen yang terlarut, dan tingkat keasaman (pH) perairan, serta rasio antara jumlah pakan dengan kepadatan (Lesmana, 2006).
Air sebagai habitat hidup bagi ikan budidaya, memiliki peran amat penting dalam keberhasilan proses budidaya. Termasuk juga Lele Phyton, karakteristik fisika dan kimia air mempengaruhi pertumbuhan dan kondisi fisiologis Lele. Pada batas nilai tertentu, faktor faktor tersebut juga dapat menyebabkan kondisi yang fatal bagi Lele, hingga menyebabkan kematian. Sebagai contoh, Lestari (2009) dalam penelitiannya menyebutkan bahwa kadar amonia yang tidak terkontrol saat ikan dipindahkan ke sebuah akuarium baru dapat menyebabkan fenomena yang disebut sindrom akuarium baru (new tank syndrome), yaitu kematian ikan secara serentak.
Adapun faktor-faktor kimia air terkait dengan budidaya termasuk ikan Lele Phyton diantaranya yaitu oksigen terlarut (DO, Dissolved Oxygen), suhu, kandungan N (Nitrit, Nitrat dan Amonia) dan pH air.
 Kadar oksigen terlarut (DO) dipengaruhi faktor-faktor diantaranya suhu air, tekanan atmosfir, kualitas pakan dan aktivitas biologi perairan (Reid & Wood,1976 dalam Anonim, 2009). DO merupakan sumber oksigen utama bagi organisme air dalam proses metabolismenya. Sama seperti organisme di darat, oksigen tersebut dibutuhkan dalam proses pembentukan energi dari makanan. Selain itu, DO juga berperan dalam penguraian bahan organik di perairan. Hal ini menyebabkan jumlah zat organik di dalam air dapat mempengaruhi ketersediaan oksigen terlarut untuk ikan budidaya. Alat untuk mengukur DO adalah DO-meter baik jenis manual maupun digital.
Kondisi kurang oksigen (hipoksia) hingga ketiadaan oksigen (anoksia) berdampak pada pertumbuhan abnormal dan dalam kondisi lebih buruk menyebabkan kematian ikan. Kurangnya kadar DO juga menyebabkan aktivitas mikroba anaerob menjadi dominan. Hal ini menyebabkan metabolit yang bersifat toksik seperti hidrogen sulfida dan amonia meningkat yang memberikan dampak lebih buruk bagi ikan dan organisme lain (Bachtiar, 2007). Keberadaan jumlah ganggang tidak dapat meningkatkan ketersediaan DO dalam air yang berdampak baik bagi ikan dan organisme lain (Lesmana, 2006).
Ambang minimal kadar oksigen terlarut yang dibutuhkan bervariasi untuk setiap jenis ikan. Ambang minimal tersebut dipengaruhi kebutuhan lingkungan dari tiap spesies dan kebutuhan konsumtif (metabolisme) ikan. Namun setidaknya kadar yang dianjurkan minimal 5 mg/L atau 5 ppm (Lesmana, 2006) dan untuk budidaya intensif dianjurkan pada kisaran 5-8 ppm (Anonim, 2009).
Prihatman (2000) menyebutkan ikan Lele Phyton masih dapat bertahan dalam kadar oksigen hingga 0,3 ppm. Hal ini berarti Lele dapat bertahan hidup dalam kondisi DO lebih rendah dibanding ikan-ikan yang lain.
Derajat keasaman (pH) merupakan nilai yang menunjukkan kondisi yang dapat memengaruhi perilaku dan pertumbuhan ikan. Nilai pH rendah (keasamantinggi) berdampak pada penurunan DO, penurunan konsumsi O2 ikan, peningkatan aktivitas pernafasan, dan penurunan selera makan ikan. Secara umum rentang toleransi pH pada ikan ada pada kisaran 6,5 ± 9,0 dengan kondisi optimalnya ada pada kisaran 7,0 ± 8,5 (Anonim, 2009).
Pengolahan air yang baik dapat memberikan pertumbuhan Lele Phyton yang cepat dengan tingkat kehidupan (survival rate) lebih tinggi. Pertimbangan akan selalu mempertahankan lingkungan yang optimal untuk pertumbuhan dan kehidupan Lele Phyton. Di samping itu perubahan yang bersifat mendadak ataupun lingkungan yang tidak mendukung akan mengakibatkan kematian pada ikan Lele Phyton. Untuk memperkecil factor tersebut perlu dilakukan pembersihan tempat pemeliharaan dan pergantian air (Gunarso dan Wibowo, 1997).
2.7. Hama Dan Penyakit
Menurut Afrianto dan Liviawatty (1992),  penyakit yang sering menyerang ikan dapat diklasifikasikan sebagai: 1) penyakit menular, yaitu penyakit yang disebabkan oleh aktivitas mikroorganisme seperti bakteri, virus, jamur, dan protozoa. 2) penyakit tidak menular yaitu penyakit yang bukan disebabkan olehmi kroorganisme, melainkan hal lain seperti kekurangan pakan, keracunan dan konsentrasi oksigen terlarut dalam air rendah.
Penyakit yang menimpa ikan Lele phyton biasanya terjadi karena lingkungan air yang tidak baik, misalnya tercemar oleh zat-zat berbahaya, kepadatan tebar yang terlalu besar dan perubahan suhu yang drastis. Pada kondisi demikian daya tahan ikan Lele menurun dan mudah terserang penyakit. Penyakit pada Lele bisa juga berasal dari bibit Lele sudah membawa penyakit dari asalnya, hanya belum menunjukkan gejala sakit saat ditebar. Untuk itu perlu berhati-hati dalam memilih bibit Lele (Gunarso dan Wibowo, 1997).













III. METODE PRAKTEK

3.1. Waktu dan Tempat
Praktek magang ini di lakukan pada bulan 21 Januari sampai bulan 21 Februari 2011 yang di laksanakan di Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Air Tawar  (LRPTBPAT) Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat.

3.2. Bahan dan Alat
Bahan yang digunakan dalam praktek magang ini adalah benih  ikan Lele Phyton, waring,pellet (udang,581,582,583,F99,781-2,781),dan pupuk kandang. 
Sedangkan alat yang digunakan adalah pH meter untuk mengukur derajat keasaman air (pH), thermometer untuk mengukur suhu, Do meter untuk menghitung oksigen terlarut, titrasi untuk mengukur hardness, baskom, ember, tangguk,timbangan,buku tulis, pena, pensil, penggaris, dan kusioner serta kamera sebagai dokumentasi dari kegiatan magang ini.

3.3. Metode Praktek
Metode praktek magang yang digunakan adalah metode partisipasi aktif yaitu melaksanakan langsung setiap kegiatan tekik pembesaran lele phyton di lapangan, data yang dikumpulkan meliputi data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh langsung dari pegawai Balai Budidaya Air Tawar Sukamandi Subang Jawa Barat. Data sekunder diperoleh dari Perpustakaan di Loka Riset Pemuliaan dan Tekonologi Budidaya Perikanan Air Tawar Sukamandi Subang Provinsi Jawa Barat, serta instansi terkait yang berhubungan dengan data yang diperlukan.
3.4. Analisis Data
            Data yang diperoleh dari Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Air Tawar Sukamandi Subang Jawa Barat di kumpulkan dan ditabulasikan dalam bentuk tabel serta dianalisis secara deskriptif  yaitu dengan cara mencari alternatif pemecahannya sesuai dengan  kenyataan di lapangan yang mengacu pada literatur yang ada.








IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.Keadaan Umum Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya perairan Air Tawar Sukamandi

4.1.1.Sejarah Singkat LRPTBPAT Sukamandi
Sejarah berdirinya Loka Riset dimulai dengan nama Laboratorium Voor de Binnen Visserij pada 26 Juni 1927, yang berkedudukan di Cibalagung, Bogor. Pada tahun 1951 pemerintah Republik Indonesia dengan Surat Keputusan Menteri Pertanian tanggal 8 September 1951 No. 81/UM/51 mendirikan Laboratorium Penyelidikan Perikanan Darat di Cibalagung, Bogor. Pada tahun 1953 berubah nama menjadi Balai Penyelidikan Perikanan Darat, berkedudukan di Pasar Minggu, Jakarta. Pada tahun 1957 berpindah tempat di Sempur, Bogor.
Perubahan selanjutnya terjadi pada tahun 1963 dengan nama Lembaga Penelitian Perikanan Darat, berkedudukan di Sempur, Bogor. Pada tahun 1980 berubah nama menjadi Lembaga Penelitian Perikanan Darat, berkedudukan di Sempur, Bogor. Pada tahun 1994 berpindah lokasi di Sukamandi dengan nama Balai Penelitian Perikanan Air Tawar.  
Perubahan yang terakhir terjadi pada tanggal 22 September 2000 yaitu yang sebelumnya berada di bawah Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Departemen Pertanian menjadi di bawah Sekretariat Jenderal Departemen Kelautan dan Perikanan. Pada tahun 2004 Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar (LRPTBPAT) Sukamandi dibentuk berdasarkan keputusan Menteri kelautan dan Perikanan Kep. 07/MEN/2000. LRPTBPAT mempunyai tugas melaksanakan kegiatan riset pemuliaan dan teknologi budidaya perikanan air tawar, baik di kolam, danau, rawa dan sungai.
Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar (LRPTBPAT) berada dibawah Badan Riset Kelautan dan Perikanan (BRKP) dan bertanggung jawab langsung kepada Pusat Riset Perikanan Budidaya (PRPB). LRPTBPAT dikepalai oleh Ir. Retna Utami, membawahi koordinator tata usaha, koordinator program dan kerjasama, koordinator informasi dan perpustakaan serta koordinator pelayanan teknis. Selain itu, terdapat juga kelompok penelitian gurame, kelompok penelitian udang galah, kelompok penelitian nila dan gurame, kelompok penelitian resirkulasi dan jabatan fungsional yang langsung berada dibawah kepala loka. Adapun struktur organisasi LRPTBPAT terlampir pada daftar lampiran.
4.1.2. Lokasi Instansi
Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar (LRPTBPAT) berlokasi di Jl. Raya 2 Sukamandi, Subang, Jawa Barat, kode pos 41256. LRPTBPAT memiliki kondisi topografi dengan ketinggian sekitar 16 m di atas permukaan laut dan kemiringan 0.03%. Sebelah utara berbatasan dengan jalan jalur utama Pantura, sebelah timur berbatasan dengan kebun percobaan Balai Budidaya Penelitian Tanaman Padi (BBPTP), sebelah selatan berbatasan dengan kali Citempura, dan sebelah barat berbatasan dengan perkampungan Patok Beusi. Gambar bangunan LRPTBPAT dapat di lihat pada  (Gambar 1).
our office
Gambar 1. Gedung kantor LRPTBPAT
Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar mempunyai luas areal 55 hektar yang terdiri dari 33.4 hektar areal perkolaman termasuk reservoir dan saluran air masuk, 1.87 hektar areal perkantoran dan 19.73 hektar lainnya digunakan untuk hatchery dan perumahan karyawan serta sarana penunjang lainnya. Daerah disekitarnya merupakan areal pertanian tanaman padi dengan jenis tanah liat. Adapun kondisi klimatologis Sukamandi dapat dilihat pada Tabel 1 (Balai Penelitian Tanaman Padi, 2001):
Tabel 1. Kondisi klimatologis Sukamandi
Kondisi lingkungan
Rata-rata
Suhu
26.86ยบC
Curah hujan
2554 mm/bulan
Penguapan
5.85 mm/hari
Sumber : Narasi Laporan Tahunan LRPTBPAT 2010

4.1.3. Visi dan Misi
Menjadi lembaga riset terkemuka penghasil varitas ikan air tawar unggul dan teknologi budidaya ikan air tawar yang produktif, efisien dan berkelanjutan (sustainable freshwater aquaculture) dengan dukungan sumberdaya manusia yang jujur, kreatif, produktif dan profesional. Sedangkan misinya adalah sebagai berikut:
  1. Menciptakan sistem dan budaya kerja berasaskan kejujuran, kreativitas, produktivitas dan profesionalisme.
2.      Menghasilkan varitas ikan air tawar unggul dan teknologi budidaya ikan air tawar yang produktif, efisien dan berkelanjutan (sustainable freshwater aquaculture).
3.      Menyebarkan informasi dan IPTEK hasil riset.
4.1.4. Tujuan
Tujuan mengacu kepada visi dan misi serta didasarkan pada isu-isu dan analisis strategi yang akan dihasilkan.  Berdasarkan hal tersebut, Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar telah menetapkan tujuan sebagai berikut :
1.      Mengembangkan sumberdaya riset melalui pemberdayaan dan peningkatan SDM, sarana dan prasarana riset.
2.      Menghasilkan paket iptek, data dan informasi ilmiah.
3.      Meningkatkan penyebarluasan paket teknologi dan hasil IPTEK perikanan budidaya serta menjalin kerjasama riset perikanan budidaya.

4.1.5.Sasaran
Loka Riset pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar mempunyai sasaran yang merupakan penjabaran dari tujuan yang telah ditetapkan dan merupakan gambaran yang akan dihasilkan pada tahun yang bersangkutan.  Adapun sasaran Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar pada tahun 2010 adalah :
  1. Optimalnya kinerja sumberdaya manusia.
2.      Tersedianya sarana dan prasarana operasional, riset dan lingkungan gedung lainnya yang memadai untuk melaksanakan kegiatan secara lebih optimal.
3.      Tersedianya paket teknologi hasil riset, data dan informasi ilmiah untuk mendukung kegiatan budidaya perikanan air tawar.
4.      Meningkatkan penyebarluasan paket teknologi dan hasil IPTEK perikanan budidaya serta menjalin kerjasama riset perikanan budidaya.
4.1.6. Strategi dan Kebijakan
Kebijakan pembangunan kelautan dan perikanan khususnya perikanan budidaya tidak terlepas dari dukungan sumberdaya manusia serta ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai motor penggerak dan pendorong pembangunan perikanan secara berkelanjutan.  Dukungan LRPTBPAT dalam pembangunan perikanan khususnya perikanan budidaya diwujudkan dalam kebijakan sebagai berikut :
  1. Peningkatan dan pengembangan Sumberdaya manusia serta sarana dan prasarana untuk mendukung riset kelautan dan perikanan.
  2. Pengembangan dan pemanfaatan IPTEK kelautan dan perikanan.
  3. Peningkatan distribusi hasil riset kelautan dan perikanan untuk mendorong pembangunan kelautan dan perikanan.

4.1.7. Struktur dan Pemetaan Tugas Organisasi
Susunan organisasi Loka Riset Pemuliaan dan Teknolgi Budidaya Perikanan Air Tawar ditetapkan dalam Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor KEP.07/MEN/2003 tentang Organisasi dan Tata Kerja Departemen Kelautan dan Perikanan.
Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perikanan Air Tawar dipimpin oleh seorang Kepala Loka dibantu oleh petugas pelaksana Tata Usaha dan langsung membawahi kelompok Jabatan Peneliti.  Namun demikian, dalam pelaksanaan kegiatan sehari-hari Kepala Loka menyusun “Struktur Organisasi Improvisasi”.  Hal ini dilakukan karena keterbatasan struktur yang ada dikaitkan dengan tugas yang harus dilaksanakan.  Secara lebih lengkap Struktur Organisasi dan ”Struktur Organisasi Improvisasi” disajikan pada Lampiran 1a dan Lampiran 1b.
4.1.8.Sumber Daya Manusia (SDM)
Tabel 2.  Distribusi Pegawai berdasarkan bidang pekerjaan

No

Kelompok
PNS/ CPNS
Tenaga                           Kontrak
Jumlah
Persentase (%)
1.
Peneliti
18
5
23
25%
2.
Teknisi/Litkayasa
19
4
23
25%
3.
Pekarya
2
6
8
9%
4.
Administrasi





- Tata Usaha
20
0
20
22%

-Informasi dan Perpustakaan
4
1
5
5,5%

- Satuan Pengamanan
6
6
12
13%

Jumlah

69
22
91

Sumber :Narasi Laporan Tahunan LRPTBPAT 2010
Dari tabel di atas dapat di lihat 25% dari kelompok peneliti, 25% kelompok teknisi, 9% kelompok pekarya, dari administrasi pada bagian kelompok tata usaha 22%, informasi dan perpustakaan 5,5% dan satuan pengamanan 13%.
Tabel 3.  Distribusi Pegawai Berdasarkan Usia

No

Kelompok Usia
PNS/CPNS
Tenaga Kontrak
Persentase         (%)
1.
< 20
0
0
0 %
2.
20 – 25
5
4
9,9 %
3.
26 – 30
11
12
           25 %
4.
31 – 35
17
4
23 %
5.
36 – 40
10
2
13 %
6.
41 – 45
11
0
12 %
7.
46 – 50
13
0
14 %
8.
51 – 55
2
0
2,1 %
9.
56 – 60
0
0
0 %

Jumlah
69
22

Sumber : Narasi Laporan Tahunan LRPTBPAT 2010
Dari tabel di atas dapat di ketahui pada umunya untuk tenaga PNS berusia >31 tahun sedangkan untuk tenaga kontrak  pada umunya berusia < 31 tahun. Di lihat dari kelompok usia pegawai terbanyak berumur 26-30 yaitu 25 %, dan kelompok usia terkecil berumur 51-55 yaitu 2,1 %.
Tabel 4.          Distribusi Pegawai  LRPTBPAT berdasarkan Golongan Kepangkatan

No
Golongan Kepangkatan
Jumlah
Persentase (%)
1
I/a
4
5,7 %
2
I/b
-
0 %
3
I/c
2
2,8 %
4
I/d
1
1,4 %
5
II/a
14
20 %
6
II/b
3
4,3 %
7
II/c
8
11 %
8
II/d
4
5,7 %
9
III/a
15
21 %
10
III/b
10
14 %
11
III/c
7
10 %
12
III/d
-
0 %
14
IV/a
-
0 %
15
IV/b
1
1,4 %
16
IV/c
-
0 %
17
IV/d
-
0 %
18
IV/e
-
0 %

Jumlah
69

Sumber : Narasi Laporan Tahunan LRPTBPAT 2010
Pada tabel dapat di lihat golongan pangkat pegawai terbanyak pada golongan III/a sebanyak 21 % dan terendah pada golongan I/d dan IV/b sebanyak 1,4 %.



Tabel 5. Distribusi Pegawai berdasarkan Jenjang Pendidikan
No
Tingkat Pendidikan
Jumlah
Persentase (%)
S3/Doktor
2
2,9 %
2.
S2/Master
7
10 %
3.
S1/Sarjana
12
17 %
4.
D3/Sarjana Muda
6
8,6 %
5.
SLTA
32
46 %
6.
SLTP
3
4,3 %
7.
SD
7
10 %

Jumlah
69

Sumber : Narasi Laporan Tahunan LRPTBPAT 2010
            Pada tabel dapat di lihat jenjang pendidikan pegawai terbanyak pada tingkat SLTA sebanyak 46 % dan terendah pada tingkat pendidikan S3 sebanyak 2,9 %, hal tersebut dapat dinyatakan bahwa tingkat pendidikan pegawai masih banyak yang tergolong rendah sebab untuk sebuah instansi pemerintahan di perlukan tenaga yang ahli di bidang perikanan.

4.1.9. Sarana dan Prasarana
4.1.9.1. Wadah
Wadah-wadah pembesaran dan budidaya Lele Phyton yang terdapat di LRPTBPAT meliputi kolam pendederan dan kolam pembesaran.

4.1.9.2.  Kolam Pendederan
Pendederan Lele Phyton dilakukan secara outdoor dalam waring berukuran 2 x 2 m2  yang ditempatkan dalam kolam semi beton berukuran 25 m2 dengan ketinggian air 80 cm (Gambar 2). Kolam pendederan tersebut sebelumnya telah dipupuk dan telah kaya akan pakan alami.
Gambar 2. Kolam pendederan



4.1.9.3.  Kolam Pembesaran
Kolam pembesaran untuk Lele Phyton berjumlah 10 buah berupa kolam  beton dengan  ukuran yaitu 5 x 5 atau 25 m2. Kolam pembesaran ini dilengkapi dengan pipa aliran air masuk dan pipa air keluar yang terletak di dasar kolam (Gambar 3).
Gambar 3. Kolam pembesaran
Loka Riset Pemuliaan dan Teknologi Budidaya Perairan air Tawar memiliki jenis kolam berupa kolam beton pembesaran, beton dasar tanah, kolam bambo, dan kolam tanah pendederan. Ada pun jenis kolam tersebut dapat dilihat pada tabel 6.
Tabel 6. Jumlah dan Kolam  di BBAT Sukamandi Subang
No
Jenis tambak/kolam
Jumlah
Bentuk
Ukuran 
Luas 
1
Beton pembesaran
10
persegi
5 x 5
25 m2
2
Beton dasar tanah (induk)
4
persegi
7,5 x 7,5
50 m2
3
Kolam bamboo (induk)
9
persegi
8 x 3
24 m2
4
Kolam tanah pendederan
14
persegi
5 x 5
25 m2
Jumlah

37




Dari Tabel 6 di atas dapat diketahui berapa jumlah, bentuk, ukuran, dan luas keramba yang ada dan perkembangannya, hal ini erat kaitannya dengan kegiatan budidaya ikan lele phyton di Sukamandi Subang.
4.1.9.4. Air dan Sistem suplai
Air yang digunakan untuk kegiatan pembesaran di LRPTBPAT berasal dari air tanah (sumur bor dalam) dan air laut. Air tawar yang berasal dari air tanah (Gambar 4a) digunakan untuk kegiatan pembenihan di hatchery (indoor), sedangkan air yang berasal dari waduk Jatiluhur digunakan untuk kegiatan pendederan dan pembesaran serta pemeliharaan induk di kolam-kolam (outdoor).              
Air yang berasal dari waduk Jatiluhur dialirkan melalui dua kolam pengendapan. Pada kolam pengendapan terjadi proses pengendapan dan filterisasi oleh tumbuhan air. Selanjutnya air dialirkan ke reservoir utama (Gambar 4b) agar proses pengendapan dapat berlanjut sebelum dialirkan ke kolam-kolam pemeliharaan..
   Air dari reservoir tersebut dialirkan ke kolam pembesaran  menggunakan pipa plastik berdiameter 12 inchi (30 cm). Kolam pembesaran ini dihubungkan melalui pintu air. Pintu air dapat dibuka untuk pengisian air pada kolam pembesaran lele.
tower tandon air sumur
(a)

kolam reservoir 
   (b)
Gambar 4. Air tanah (sumur bor dalam) (a) dan kolam reservoir/ tandon (b)
   Air buangan kolam pembesaran akan dialirkan melalui pipa yang ditanam di bawah tanah menuju sungai yang ada di belakang lokasi LRPTBPAT. Untuk menghindari krisis air dimasa mendatang, dalam rencana jangka panjang akan dibangun tempat penampungan air pembuangan yang berasal dari saluran-saluran outlet berbagai kolam. Air buangan tersebut kemudian dialirkan kembali ke kolam pengendapan utama untuk difilter oleh tumbuhan air. Selanjutnya dialirkan menuju reservoir dan digunakan kembali untuk kegiatan-kegiatan di kolam pembesaran. 
4.1.9.10.Fasilitas Pendukung
1.  Sumber Energi
Energi listrik utama yang digunakan di LRPTBPAT Sukamandi bersumber dari perusahaan listrik negara (PLN). Sumber cadangan listrik digunakan generator set(genset) sebanyak 1 unit dengan daya 45 KVA (Gambar5).
P8140391
Gambar 5. Generator set(Genset)
2. Bangunan
Bangunan terdiri dari kantor administrasi (1 unit), laboratorium pakan alami (1 unit), laboratorium reproduksi dan genetika (1 unit), laboratorium nutrisi (1 unit), laboratorium kualitas air (1 unit), hatchery lele (1 unit), hatchery patin (3 unit), hatchery gurame, perpustakaan (1 unit), aula (1 unit) , ruang rapat (1 unit), rumah genset (1 unit), wisma tamu (1 unit), rumah karyawan (20 unit), lapangan bola voli (1 unit) dan masjid (1 unit), untuk lebih jelas dapat di lihat pada Tabel 8.

Tabel 7. Keadaan Fasilitas Pendukung yang Ada di LRPTBPAT Sukamandi Subang

No
Sarana dan Prasarana
Jumlah (unit)
Keadaan
1
Masjid
1
Di gunakan
2
Mess
2
Di gunakan
3
mushola
1
Di gunakan
4
Lapangan futsal
1
Di gunakan
5
Lapangan badminton
1
Di gunakan
6
Lapangan voly
1
Di gunakan

Berdasarkan tabel 8 di atas dapat diketahui keadaan sarana dan prasarana yang ada di BBAT Sukamandi Subang. Sarana dan prasarana yang ada merupakan fasilitas yang dapat mendukung semua kegiatan yang ada di LRPTBPAT Sukamandi Subang.
3. Alat transportasi
Alat transportasi yang tersedia berupa kendaraan roda dua dan kendaraan roda empat. Kendaraan roda dua berupa sepeda dan motor, sedangkan kendaraan roda empat berupa mobil dinas dan mobil pickup.

4.2. Teknik pembesaran ikan Lele Phyton
4.2.1 Persiapan Wadah
Persiapan wadah bertujuan untuk menyiapkan wadah pemeliharaan , untuk mendapatkan lingkungan yang optimal sehingga ikan dapat hidup dan tumbuh optimal. Proses persipan wadah yang dilakukan berupa pengeringan, pengapuran, pemupukan, dan pengisisan air.
Gambar 6. Pengeringan kolam
Di LRPTBPAT Sukamandi Subang dalam melakukan pembesaran mempersiapkan 4 buah wadah Bak pemeliharaan benih pada tahap pendederan yang terbuat dari nilon yang berupa waring dengan ukuran 2 x 2  m3 dengan tinggi 1 meter yang ditempatkan pada bak beton luar (aut door). Hal yang perlu diperhatikan adalah ukuran bak atau waring, tidak menyulitkan dalam pengelolaan sehari – hari (Anonimous, 1996).
Gambar 7. Wadah Pemeliharaan
Pendederan adalah kegiatan pemeliharaan benih yang berasal dari tempat pemeliharaan awal, dari ukuran 2-3 cm sampai dengan ukuran 5-6 cm. Pada dasarnya tahapan kegiatan atau prosedur pengelolaan kolam PI , P II dan P III adalah sama. Perbedaan kegiatan pendederan pertama, pendederan kedua dan pendederan ketiga hanya berbeda dalam :
  1. Padat penebaran, padat penebaran di kolam PIII sebanyak 900-1000 ekor/m2.
  2. Pemberian pakan sebanyak 5-10% bobot biomass/hari dengan frekuensi pemberian tiga kali/hari berupa pellet butiran berdiameter 1 mm.
  3. Lama pemeliharaannya selama 14-21 hari
  4. Benih ukuran yang dipanen 7-8 cm
4.2.2 Penebaran Benih
Penebaran benih bertujuan untuk menempatkan ikan dalam wadah kultur dengan padat penebaran tertentu. Benih yang ditebar berasal dari kondisi lingkungan (suhu, salinitas, pH) yang relatif berbeda dengan lingkungan di wadah pembesaran. Benih diangkut dari tempat pembenihan ikan ke wadah pembesaran dengan menggunakan wadah pengangkutan.
Kondisi lingkungan media pengangkutan juga berbeda dengan media air dalam wadah pembesaran yang bisa menyebabkan ikan stress jika langsung ditebar. Maka dari itu dilakukan adaptasi terlebih dahulu. Ikan diadaptasikan perlahan-lahan kepada lingkungannya yang baru, proses ini disebut aklimatisasi.
            Aklimatisasi suhu dilakukan dengan cara mengapungkan wadah pengangkutan di permukaan air dalam kolam pembesaran dan aklimatisasi peubah lingkungan lainnya dilakukan dengan memasukkan air sedikit demi sedikit. Padat penebaran juga perlu diperhatikan dalam penebaran ikan.
           
Gambar 8. Proses Aklimatisasi
Padat penebaran adalah jumlah ikan yang ditebar dalam wadah budidaya per satuan volume atau luas. Jumlah benih yang ditebar pada kolam pembesaran yang berukuran 6m2 adalah 300 ekor, dan terdiri dari P1, P2, P3, P4
Gambar 9. Pendederan

4.2.3 Pemantauan Populasi dan Pertumbuhan (Sampling)
Pemantauan ikan dilakukan secara sampling, yakni mengambil sejumlah contoh ikan kemudian diukur dan dihitung, yang diukur dalam sampling yaitu panjang standar, panjang total, dan bobot untuk mengetahui pertumbuhan. Data yang diperoleh selanjutnya digunakan untuk menduga bobot rata-rata dan jumlah ikan dalam wadah kultur. Sampling dilakukan secara berkala, setiap 10 hari sekali. Pada kegiatan pembesaran ini, jumlah lele yang dijadikan contoh sebanyak 30 ekor. Data yang diperoleh dicatat.
Gambar 10. Pengukuran Panjang Standar
Gambar 11. Pengukuran Total
Gambar 12. Penimbangan Bobot


4.2.4 Pemberian Pakan
Untuk merangsang pertumbuhan yang baik dan cepat diperlukan pakan dalam jumlah yang cukup, mutu yang baik serta ketersediaan gizi dalam pakan tersebut seperti protein, karbohidrat, vitamin, mineral dan air dalam jumlah yang tepat. Menurut Mudjiman (2001), bentuk pakan buatan perlu disesuaikan dengan kebiasaan makan benih ikan yang dipelihara.
Perawatan benih yang dilakukan selama praktek magang adalah meliputi pemberian pakan secara teratur. Selain pakan alami yang terdapat didalam kolam pendederan, benih juga diberikan pakan buatan yang berupa pellet ukuran 581 (bintang) pada minggu 1-2 mulai pendederan dan 582, 583 (bintang) pada minggu 3-4 pendederan dengan dosis 10%. Pakan diberikan tiga kali sehari, yaitu pada pagi, siang dan sore hari.
Dan masa pembesaran. Pakan yang diberikan berupa pakan buatan yaitu pellet ukuran 583± dan F99 pada umur 1-40 hari pembesaran dan 781-2 dan 781 umur 40-panen dengan dosis 5%.
Gambar 13. Pemberian Pakan Pendederan

Gambar 14. Pemberian Pakan Pembesaran
Jumlah pakan yang diberikan berdasarkan persentase dari bobot ikan. Semakin besar ukuran ikan feeding rate-nya semakin kecil, tetapi jumlah pakan hariannya semakin besar. Secara berkala jumlah pakan harian disesuaikan dengan pertambahan bobot ikan dan perubahan populasi. Informasi bobot rata-rata dan populasi diperoleh dari kegiatan sampling.

4.2.5 Kualitas Air
Pengolaan air bertujuan untuk menyediakan lingkungan hidup yang optimal untuk berkembang, tumbuh sehingga diperoleh kelangsungan hidup dan pertumbuhan yang maksimum. Pengelolaan kualitas air dilakukan dengan melakukan penambahan air, dan membuang iar yang lama.
Dalam pengelolaan air yang di ukur yaitu pH, suhu, DO, amoniak, pengukuran pH bertujan untuk mengetahui apakah kadarnya sesuai atau tidak. Karena bila pH terlalu basa ataupun asam dapat menyebabkan pertumbuhan akan terganggu bahkan akan mengakibatkan kematian. Tingkat kesaman (pH) yang sesuai berkisar antara 6,5-8,5 (Boyd 1982).
Adapun hasil pengukuran parameter kualitas air pada tahap pendedera dan pembesaran dapat dilihat pada table berikut.
Tabel 8.   Parameter Kualitas Air Pada kolam Benih siap tebar Lele Phyton di LRPTBPAT Sukamandi Subang

Wadah
Parameter
Alat Pengukur
Hasil Pengukuran
I
pH
pH meter
         8,53                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                
DO
DO meter
4,04 ppm
Suhu
Thermometer
27,0 0C
Amoniak
Spektrofotometer
0,12 mg/l
II
pH
pH meter
8,58
DO
DO meter
4,03 ppm
Suhu
Thermometer
26,9 0C
Amoniak
Spektrofotometer
0,14 mg/l
III
pH
pH meter
         8,83                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                
DO
DO meter
4,14 ppm
Suhu
Thermometer
27,0 0C
Amoniak
Spektrofotometer
0,22 mg/l
IV
pH
pH meter
         8,84                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                             
DO
DO meter
4,20 ppm
Suhu
Thermometer
27,2 0C
Amoniak
Spektrofotometer
21 mg/l

Tabel 9.   Parameter Kualitas Air Kolam Pada pembesaran Lele Phyton di LRPTBPAT Sukamandi Subang

No
Parameter
Alat Pengukur
Hasil Pengukuran
I
pH
pH meter
7,22
DO
DO meter
3,21 ppm
Suhu
Thermometer
28,2 0C
Amoniak
Spektrofotometer
0,48 mg/l
II
pH
pH meter
8,22
DO
DO meter
4,01 ppm
Suhu
Thermometer
28,4 oC
Amoniak
Spektrofotometer
0,06mg/l
III
pH
pH meter
8,56
DO
DO meter
4,84 ppm
Suhu
Thermometer
28,0 oC
Amoniak
Spektrofotometer
0,11 mg/l
IV
pH
pH meter
7,84
DO
DO meter
3,27 ppm
Suhu
Thermometer
28,4 oC
Amoniak
Spektrofotometer
0,45 mg/l

Berdasarkan tabel 1, 2, dan 3 di atas dapat diketahui parameter kualitas air pada kolam pendederan dan pembesaran Lele Phyton. Pengukuran kualitas air ini akan menentukan bahwa apakah kondisi perairan di Balai Budidaya Air Tawar Sukamandi Subang memenuhi syarat untuk dijadikan tempat pembesaran dan usaha budidaya ikan.
Dapat dilihat bahwa hasil pengukuran kualitas air pada pendederan dan pembesaran ikan Lele Phyton selama praktek magang suhu yang didapat berkisar 27 -29 0C.  menurut Trubus 382, (2001) ikan  di daerah tropis tumbuh dengan baik pada suhu air 24 – 28 0C.
Pada pengukuran pH air didapatkan hasil antara 7,5 – 9,0,  menurut Trubus 382, (2001) tinggi rendahnya pH I kolam tergantung beberapa factor antara lain terlalu banyak sinar matahari ke kolam atau jarang menganti air menyebabkan pH tinggi. Perubahan pH mendadak menyebabkan ikan stress ditandai dengan banyak mengeluarkan lendir, permukaan kulit kering dan insang seperti terbakar.
Kandungan O2  pada saat praktek magang berkisar antara 3,21 – 4,84, dan kandungan amoniak pada saat praktek magang berkisar 0,06 – 0,48 mg/l.
Nyebaken(1992) menyatakan bahwa ada dua macam gas yaitu oksigen dan karbondioksida yang terlarut di dalam air.Kelarutan gas-gas dalam perairan adalah suatu fungsi dari suhu.Makin rendah suhu maka makin besar kelarutannya.Oleh karena itu semakin dingin suatu perairan maka makin banyak oksigen yang dikandungnya.
Fardiaz (1992) menyatakan bahwa oksigen terlarut merupakan kebutuhan dasar untuk kebutuhan organisme air. Di mana oksigen terlarut ini difungsikan untuk mempertahankan konsentrasi O2 maksimal yang dibutuhkan untuk kehidupan. Sastrawijaya (1991)menyatakan bahwa kadar oksigen dapat dijadikan ukuran untuk melakukan atau untuk menentukan mutu air.Kehidupan di air dapat bertahan jika ada O2 minimal 5 mg setiap liter(5 ppm)
Ada pun alat yang di gunakan dalam pengukuran kualitas air adalah water checker, dengan cara memasukan alat tersebut ke dalam wadah pemeliharaan dan hanya tinggal melihat hasil pengukuran di layar alat tersebut (gambar 15).
Gambar 15. Pengukuran Kualitas air
4.2.6 Pemanenan
Masa pemeliharaan Lele Phyton dikolam pembesaran ini sekitar 2 – 2.5 bulan atau setelah Lele mencapai ukuran 8-10 ekor/kg. Artinya dalam 1 kg terdapat 8-10 ekor ikan Lele. Bila ikan yang dipanen memiliki size yang kurang atau lebih dari itu maka harga ikan akan menjadi lebih murah. Pemanenan dilakukan dengan cara mengurangi air yang ada dalam kolam melalui outlet, lalu ikan diambil menggunakan jaring. Lele yang sudah tertangkap di ambil menggunakan serokan kemudian ditampung dalam ember atau wadah (gambar 6).
Gambar 16. Proses Pemanenan

4.2.7        Penanganan Hama dan Penyakit
             Berdasarkan pengamatan di lokasi magang, terdapat hama yang menyerang berupa burung pelican yang warna bulunya putih, sedangkan penyakit yang menyerang  benih pendederan ikan Lele Phyton tidak ditemukan dan masa pembesaran di temukan penyakit yang berupa bintik bintik merah dan terdapat luka pada bagian sirip. Dan ditanggulangi oleh pihak loka riset Sukamandi Subang dengan pemberian Malachyte Green Oxalate 2,5-3 ppm direndam selama 30 menit  Penyakit nya berupa tonjolan pada bagian kepala ikan tersebut.
V.KESIMPULAN DAN SARAN

5.1  Kesimpulan
Setelah melaksanakan seluruh rangkaian kegiatan pembesaran ikan Lele phyton di BBPBAT Sukamandi Subang, ada beberapa hal yang dapat disimpulkan. Secara umum kegiatan pembesaran yang dilaksanakan di BBPBAT Sukamandi sudah terlaksana dengan baik. Dari benih pendederan sampai pembesaran.
Pada tahap awal penebaran terlebih dahulu kolam di pupuk untuk meningkatkan pakan alami supaya ikan mendapatkan protein yang cukup dan juga untuk menjaga kualitas air agar ikan tidak strees.
Dan pada tahap pemberian pakan, ikan diberi pakan yang cukup dengan frekuensi 3 kali sehari pagi, siang, sore dan untuk menentukan jumlah pakan yang diberikan dilakukan sampling pada ikan.
Pada pengukuran kualitas air pH air didapatkan hasil antara 7 ,5–8,5 . Kandungan O2  berkisar antara 0,3 – 4,84, kandungan pH berkisar 27-29 0C sedangkan kandungan amoniak berkisar 0,3, 00,8 mg/l.     

5.2  Saran
Untuk meningkatkan kualitas produksi  pembesaran yang dihasilkan oleh BBPBAT Sukamandi Subang khususnya ikan lele, sebaiknya pihak BBPBAT Sukamandi Subang meningkatkan sistem budidaya yang dilakukan dengan cara mengupayakan tersedianya benih yang dihasilkan lebih berkualitas.

DAFTAR PUSTAKA

Arifin, M.Z. 1991. Budidaya Lele. Dohara prize. Semarang
Bachtiar, Yusuf. 2006. Panduan Lengkap Budi Daya Lele Dumbo. Bogor : AgroMedia. Bandung; Penerbit ITB.
Departemen Pertanian. 1984. Petunjuk Teknis Pengelolaan Kesehatan Ikan Bagi Akuakultur. Balai Informasi pertanian. Sumatera Utara. 36 Hal (tidak diterbitkan).
Djamiko, H., Rusdi, T. 1986. Lele. Budidaya, Hasil Olah dan Analisa Usaha. C.V. Simplex. Jakarta.
Djatmika, D.H., Farlina, Sugiharti, E. 1986. Usaha Budidaya Ikan Lele. C.V. Simplex. Jakarta.
Effendi, I. 2002. Pengantar Akuakultur. Penebar Swadaya. Jakarta. 188hal.
            ., 2002. Biologi perikanan. Yayasan pustaka nusantara.163 hal. G.T.K, Agus. 2001. Lele. Jakarta : Agromedia
Najiyati, S. 1992. Memelihara Lele Dumbo di Kolam Taman. Penerbit Swadaya. Jakarta.
NN. 2008. Pustaka Perikanan. BBAT Sukabumi. Jawa Barat.
Saanin, H. 1968. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Jilid 1 dan 2. Bina Cipta, Bogor.
Simanjutak, R.H. 1996. Pembudidayaan Ikan Lele Lokal dan Dumbo. Bhratara. Jakarta.
Soetomo, M.H.A. 1987. Teknik Budidaya Ikan Lele Dumbo. Sinar Baru. Bandung.
Soetomo, M.H.A. 1987. Teknik Budidaya Ikan Lele Dumbo. Sinar Baru. Bandung
Susanto, H. 1987. Budidaya ikan di Pekarangan. Penebar Swadaya. Jakarta.
Suyanto SR. 1986. Budidaya Ikan Lele. Penebar Swadaya., Jakarta.
Suyanto,S., N.Y. Rachmatun., 2007. Budidaya Ikan Lele. Jakarta: Penebar Swadaya.
Warta Pasar Ikan.Edisi Juli 2009. Volume 71. Jakarta :Departemen Kelautan dan Perikanan.
Wirahadikusumah, M., 1985. Biokimia; Metabolisme Energi, Karbohidrat dan Lipid.